Home / News / Jamalidin Novardianto, Pembalap Indonesia Rebut Juara Etape Dua ITdBI

Jamalidin Novardianto, Pembalap Indonesia Rebut Juara Etape Dua ITdBI

MCFMBWI.COM, BANYUWANGI – Gelaran International Tour de Banyuwangi Ijen (ITdBI) 2018 Etape kedua berhasil dikuasai Jamalidin Novardianto, Kamis (27/9/2018). Pembalap PGN Road Cycling Team tersebut menjadi pemenang di hari kedua ITdBI setelah mampu menjadi yang tercepat dalam duel sprint.

Etape kedua yang melintasi Stasiun Kalibaru-Kantor Bupati (179,3 km) tersebut berhasil diselesaikan Jamalidin, atau biasa dipanggil Didin dengan catatan waktu 4 jam, 9 menit, 17 detik. Didin berhasil menjadi sedikit pembalap sprinter Indonesia yang mampu bersaing dengan sprinter dunia lainnya di ajang ITdBI.

Rekan setim Didin menjalankan strategi dengan baik. Dia dikawal tim sejak 1 km menuju garis finis. Pada 500 meter terakhir, tinggal satu pembalap yang mengawal Didin. “Begitu masuk 200 meter terakhir, saya melakukan penyelesaian akhir hingga akhirnya menang,” kata pembalap yang juga tergabung dalam timnas untuk Asian Games tersebut.

Pengawalan solid tersebut memang harus dilakukan. Sebab, balapan berada dalam rombongan besar jelang garis finis. Tak pelak, gelar juara etape harus ditentukan melalui bunch sprint alias adu sprint. Didin, dengan dukungan rekan setimnya, berhasil melepaskan diri dari kepungan sprinter lainnya.

Didin mengatakan, etape kedua ITdBI itu memang sangat cocok dengan karakternya sebagai sprinter. Apalagi, tak ada tanjakan sama sekali sepanjang rute. Artinya, kemungkinan para pembalap bertahan dalam rombongan peloton cukup besar. “Pelatih menyiapkan skenario jika terjadi bunch sprint pada garis finis. Skenario berjalan sukses dan saya berhasil juara,” katanya.

Sepanjang balapan kemarin sejumlah pembalap memang berusaha melepaskan diri dari rombongan besar. Beberapa pembalap, termasuk pembalap Indonesia Aiman Cahyadi (Team Sapura Cycling), melepaskan diri dari rombongan dan menciptakan gap maksimal hingga 3 menit. Namun, dia tak bertahan lama karena sekitar 20 kilometer jelang finis balapan kembali tergabung dalam satu grup.

Di etape ketiga (RTH Maron-Stasiun Kalibaru) sepanjang 139,4 km yang digelar Jumat (28/9/2018), Didin akan berusaha untuk attack sejak awal balapan agar bisa mendapatkan banyak poin. “Ada dua intermediate sprint besok. Saya akan berusaha untuk memenangi semuanya. Selain itu, saya ingin men-support rekan-rekan yang sudah membantu saya menang hari ini,” katanya.

Hasil di etape kedua itu tak mempengaruhi klasemen sementara juara umum. Marcus Culey (St George Continental Cycling Team) masih memimpin klasemen dengan keunggulan 1 menit 37 detik dari Matthew Zenovich, rekan setimnya. Dengan demikian, Culley masih mempertahankan yellow jersey dan polkadot jersey.

Namun, keunggulan tipis tersebut bisa berubah karena etape ketiga bakal melintasi dua tanjakan kategori tiga, yakni tanjakan di Sumberbulu, Kecamatan Songgon dan Pakel, Kecamatan Licin. Meski tidak curam, tapi dua tanjakan tersebut bisa membuat selisih tipis Culey disapu para pembalap climber lainnya.

Dua pembalap climber bakal mengincar posisi tersebut. Yakni Benjamin Dyball – yang memang sudah ditarget St George Continental Team untuk meraih juara umum – dan Thomas Lebas dari Team kinan. “Kami memang bakal menjadi support agar Ben meraih hasil maksimal di etape-etape tanjakan,” kata Culey.

Pada etape dua ini, best Indonesia rider (red & white jersey) masih dipegang Selamat Juangga (KFC), green jersey tetap dipegang pembalap asal Australia Matthew Zenovich (St. George Continental Cycling Team)

 

About MC FM

Check Also

Pembalap Australia Marcus Culey Kuasai Etape Pertama ITdBI 2018

MCFMBWI.COM, BANYUWANGI —  Marcus Culey, Pembalap Australia (St George Continental Cycling Team) menjadi yang tercepat …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *